BogorJAWA BARAT

Pj. Bupati Bogor Sampaikan Laporan Pertanggungjawaban Dalam Rapat Paripurna

Kab. Bogor, Expose Online.co.id

Pj. Bupati Bogor, Asmawa Tosepu menyampaikan Laporan Pertanggungjawaban di hadapan anggota DPRD saat menggelar Rapat Paripurna dalam rangka Penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Bogor Tahun Anggaran 2023 yang dilaksanakan di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Bogor, Kamis (28/3).

Pj. Bupati Bogor, Asmawa Tosepu mengungkapkan bahwa, ada beberapa hal yang dibahas dalam rapat paripurna ini, seperti kebijakan pendapatan daerah yang ditetapkan tahun 2023 antara lain, optimalisasi pendapatan asli daerah dilaksanakan melalui 17 strategi.

Empat Strategi Optimalisasi Pendapatan Transfer

Optimalisasi lain-lain pendapatan daerah yang sah melalui peningkatan usulan kepada pemerintah provinsi untuk mendapatkan dana hibah. Sementara, untuk kebijakan belanja daerah tahun 2023, yaitu pengalokasian belanja kesehatan dan hal lain yang berkaitan dengan kesehatan.

Lalu peningkatan komponen belanja yang mendorong pemulihan ekonomi daerah dan reformasi sosial. Peningkatan belanja mengarah pada pembangunan desa, pemberdayaan masyarakat desa dan penciptaan lapangan kerja padat karya.

Kemudian pemberian stimulus ekonomi bagi pelaku usaha serta pendampingan usaha bagi wirausaha baru yang rentan terhadap perubahan kondisi ekonomi. Pemberian bantuan sosial bagi masyarakat rentan yang terdampak bencana alam maupun non-alam.

Pemenuhan kewajiban penganggaran untuk mendukung terlaksananya standar pelayanan minimal perangkat daerah yang melaksanakan urusan atau bidang urusan wajib. Serta pemenuhan belanja prioritas yang mendukung pencapaian visi, misi dan program-program Pancakarsa.

Penggunaan alokasi transfer ke daerah dan Dana Desa dari Pemerintah Pusat untuk pemenuhan belanja daerah. Serta kebijakan pembiayaan setelah perubahan tahun 2023 ditujukan untuk memberikan penyertaan modal dan menutup defisit belanja.

Realisasi Penggunaan Anggaran

Dalam LKPj Bupati Bogor tahun 2023 juga membahas realisasi penggunaan anggaran maupun target pendapatan daerah,” terang Pj. Bupati Bogor.

Pendapatan daerah, realisasi mencapai Rp9,74 triliun dari target setelah APBD Perubahan 2023 Rp9,79 triliun, artinya, realisasi pendapatan daerah berkisar 99,42 persen. Sedangkan untuk realisasi belanja daerah dalam APBD 2023 sebesar Rp9,618 triliun dari target Rp10,7 triliun. Realisasi belanja daerah berkisar 95,23 persen. Kemudian target pembiayaan setelah perubahan Rp300,370 miliar atau terealisasi 100 persen.

Sementara sisa lebih pembiayaan anggaran (SILPA) Rp425,279 miliar.“DPRD Kabupaten Bogor memberikan rencana dan catatan strategis dari LKPj tahun 2023 agar seluruh jajaran Pemkab Bogor meningkatkan kinerja demi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang lebih baik,” terangnya.

Rudy Susmanto, Ketua DPRD Kabupaten Bogor menyampaikan pembahasan LKPj berada di tingkat Alat Kelengkapan DPRD (AKD). setelah Idul Fitri 1445 atau April 2024 memulai pembahasan LKPj.

“Tingkat komisi-komisi maupun Badan Anggaran (Banggar) akan mulai membahas LKPj di dalam AKD pasca idul fitri,” kata Rudy Susmanto.

Dia pun mengapresiasi Pemkab Bogor yang telah menyampaikan LKPj Bupati Bogor tahun 2023 dengan tepat waktu atau tiga bulan setelah tahun anggaran 2023 berakhir, yang tentu akan memberi waktu leluasa dalam pembahasan. Bahkan pihaknya akan segera membahas mana yang harus ditindaklanjuti demi perbaikan dan percepatan pembangunan Kabupaten Bogor. (Ir)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *